Thu, 19 April 2012

PetaPolitik.Com – Kinerja Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) pimpinan Abraham Samad kembali menuai kritikan, kali ini mantan pengacara Bibit-Chandra, Ahmad Rivai yang menyatakan badan ad hoc itu mandul.

Meski ada gebrakan di awal, namun kepemimpinan KPK jilid III belum menunjukan kemajuan pengungkapan sejumlah perkara korupsi.

“KPK sekarang lebih tidak bernyali dari KPK jilid II. Ini kesimpulan sementara, kenapa? karena kasus-kasus yang ada tak juga diungkap ke permukaan,” kata Rivai dalam diskusi di Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Kamis (19/4/2012).

Ada dua kasus yang menjadi sorotan advokat ini. Pertama, kasus Bank Century yang hingga saat ini statusnya masih tahap penyelidikan. Padahal ada enam poin yang bisa diungkap KPK seperti kelalaian Bank Indonesia mengawasi Bank Century.

Kedua, praktik tidak sehat oleh pengurus bank dan pemegang saham termasuk dugaan pelanggaran Deputi Gubernur BI yang melanggar ketentuan dalam menangani kasus Bank Century.

“Satu-satunya alasan tak mengungkap adalah faktor politik, memang komisioner tak punya keberanian,” sebutnya.

Kasus kedua yang tidak diungkap tuntas KPK, terkait perkara wisma atlet yang menyeret Angelina Sondakh sebagai tersangka.

“Kasus Angelina hingga saat ini belum ada kemajuannya, padahal sudah lama, mestinya KPK harus lebih berani dari lembaga hukum lainnya, ini tidak ada saya lihat (berani),” ujar Rivai.

Apalagi hingga kini KPK belum memeriksa Angie sebagai tersangka. “Dengan terkatungnya tersangka tidak diproses makin menunjukkan ketidakseriusan. Kita perlu minta pertanggungjawaban kepada KPK kenapa ini bisa terjadi. Kita bahkan bisa ajukan pra peradilan, saya harap KPK jilid III punya keberanian dibandingkan jilid II,” terangnya.

Ketidakjelasan penanganan perkara ini menurut Rivai lantaran fungsi supervisi internal KPK yang tidak berjalan. “Harus ada lembaga independen yang mengawasi KPK itu kalau tak ada pengawasan maka saya yakin kinerja KPK akan menurun. Disini perlu lembaga pengawasan dan kode etik dijalankan orang-orang independen,” tuturnya.[tb/lur]

Berita Terkait :

  1. Empat Bulan Tanpa Hasil, Abraham Samad Harus Mundur
  2. Abraham Samad Janji Bakal Periksa Boediono
  3. JK Menunggu Janji Abraham Samad Tuntaskan Skandal Century

Tags

 

0 Comments

You can be the first one to leave a comment.

Leave a Comment